1 Buku untuk Indonesia

Berbagi buku untuk pendidikan

Sepenggal Cerita tentang Perjalanan “1 Buku untuk Indonesia” Menuju Manusela

1 Comment

Hari itu masih sangat pagi untuk mengawali hari. 12 Januari 2011 tepat pukul 07.00 WIT, saya dan Dharma, akhirnya menginjakkan kaki untuk kedua kalinya di Bumi Pattimura. Kali ini kami berangkat dengan misi berbeda dengan yang pertama kali. Kalau dulu kami datang untuk eksplorasi pariwisata Maluku di bawah naungan program Aku Cinta Indonesia Detikcom. Kali ini, kami membawa seribu buku dari komunitas kami, 1 Buku untuk Indonesia, untuk siswa SD YPPK Manusela dan SD Negri Maraina di Seram Utara. Kami pun tak di temani Brama, travel mate ACI, karena pekerjaannya yang tak bisa di tinggalkan.

Kedatangan kami di sambut dengan hangat oleh teman kami yang ada di Ambon, Iphank dan Ulhaq. Kami pun segera meluncur ke rumah Iphank yang berada di Kebun Cengkeh dengan motor. Tak lama, kami sampai di rumah Iphank dan segera istirahat, mandi dan sarapan.

Setelah itu, kami pun segera berangkat ke kota untuk bertemu dengan Wakil Gubernur Provinsi Maluku di temani sahabat kami Iphank. Ya, kabar pengiriman buku untuk Seram ini ternyata sudah sampai di telinga beliau. Beliau pun akhirnya mengundang kami untuk bertemu dan sekedar berbincang tentang program 1 Buku ini di kantornya yang berada di pusat kota Ambon. Singkat kata, kami berbincang-bincang tentang program kami ini. dan tanggapan beliau memang sangat positif. Beliau pun menjanjikan bantuan transportasi dan menyarankan kami untuk datang ke dinas pendidikan kecamatan Masohi.

Bersama dengan Wagub Maluku

Selesai bertemu dengan Wakil Gubernur, kami pun segera meluncur ke Kodam Pattimura  yang letaknya bersebrangan dengan gedung Gubernur Maluku Tengah. Kami berjanjian dengan Pak Riko, kaspri pangdam. Tak lama kami pun bertemu dengan pak riko. Beliau pun membawa kami ke mess yang di janjikan dari pangdam untuk tim 1 Buku. Di bayangan saya, mess yang mereka kasih ke kita adalah barak tentara. Tapi ternyata bukan! mess itu hampir seperti sebuah wisma. Dan kami mendapat 2 kamar. 1 untuk saya,  1 untuk Dharma. kami pun istirahat sambil menunggu jam 3 untuk bertemu dengan Pangdam Pattimura.

mess untuk tim 1 buku

Jam 3 WIT. Kami pun meluncur ke kodam yang ada di belakang mess kami. Setelah melapor ke provos untuk bertemu dengan pangdam, kami pun di antar ke ruangan pangdam Pattimura yang ada di lantai 2. Tanpa ribet ini itu, kami pun di persilahkan bertemu pangdam. Hampir sama waktu bertemu dengan Wagub Maluku. Kami pun mendapat sambutan yang hangat dari pangdam yang ternyata orang Jawa Timur ini. Setelah beerkenalan dan basa-basi ini itu, kami pun tenggelam dalam obrolan tentang program 1 Buku untuk Indonesia. Tanggapan pangdam? Sangat mendukung program kami! Bahkan pangdam sendiri bersedia membantu transportasi kami dari ambon hingga mosso dan PP. woooowww…  Setelah itu beliau pun menawarkan diri untuk mengirim 2 anggota nya untuk bergabung di program pengiriman buku ini. kami pun menerima tawaran itu dengan senang hati. Setelah di rasa cukup, kami pun pamitan dan tak lupa berfoto dengan pangdam dan aster agus. Begitu keluar dari ruangan pangdam, saya dan Dharma, Cuma senyum-senyum senang. Ga kebayang juga kita akan mendapat fasilitas se oke ini. karena waktu awal, saya sendiri sempeeet bingung. Kalau ketemu dengan pangdam kira-kira mo ngapain yak?hehe. dan ternyata, memang Rejeki anak-anak manusela dan maraina batin saya.

Tim 1 Buku dengan Pangdam Pattimura dan Aster.

well, transportasi udah clear! kami kembali ke mess. Saatnya membuat daftar logistik perjalanan. Di bantu pak Dullah dan teman baru kami, Bang Budi Kanal, kami pun tenggelam dalam negosiasi daftar belanjaan logistik sampai akhirnya kami menyelesaikan nya dalam hitungan jam. Sampai akhirnya ada telfon yang masuk ke hp Iphank, dari diknas Maluku tengah. Rupanya Wakil Gubernur memberi kabar kedatangan tim 1 buku ke diknas Mal-Teng dan beliau mengundang kami untuk datang ke kantor diknas keesokan hari nya.

Hari kedua kami berada di Ambon, kami awali dengan mendatangi kantor Kabag Diknas Maluku Tengah yang tak jauh juga dari mess kami. Sekitar 15 menit kami menunggu di luar karena rupanya saat kami datang, pak Abdul Kadir yang menjabat menjadi kabag diknas itu sedang ada tamu. Tepat 15 menit, kami pun di persilahkan masuk ke ruangannya. Sama seperti saat bertemu dengan wagub dan pangdam. Kami mengenalkan diri kami dan program 1 Buku unutk Indonesia. beberapa pertanyaan beliau lontarkan mengenai program kami ini. Dan lagi-lagi, kami mendapat dukungan dana untuk operasional perjalanan 1 Buku. Beliau pun menitipkan donasi sejumlah uang dari diknas mal-teng. Wooow… it’s amazing!!! Sejumlah uang yang lumayan besar kami dapat. Selesai pamitan dan foto, kami meninggalkan ruangan Pak Abdul Kadir. Sesampainya di luar, saya dan Dharma pun langsung Toss dan tertawa puas! Gilak… kami ga membayangkan akan mendapat bantuan dari banyak orang di kota yang terkenal dengan rempah-rempahnya ini.

Siangnya, kami pun berbelanja kebutuhan logistic di temani Pak Dullah dan Bang Budi berbekal catatan daftar belanjaan yang sudah kami buat kemarin. 1 troli kami penuhi dengan belanjaan mulai dari beras hingga yang kecil-kecil. Selesai membayar, Dharma rupanya janjian dengan kawannya, Berry, yang bekerja di BKN Ambon. Ternyata, Berry tertarik juga dengan kegiatan kami. Dia mengumpulkan donasi dari teman-teman sekantornya berbekal foto-foto yang Dharma bawa untuk Manusela. Dan siang itu, Berry menyerahkan hasil donasi teman-temannya kepada saya. Yuhuuuuuuu… benar-benar di luar dugaan saya dan Dharma! Tuhan memang sangat baik… selalu saja menghadirkan orang-orang baik di sekitar kami.

serah terima donasi dari diknas maluku Tengah kepada Tim 1 Buku

Karena mendapat sokongan dana lagi, kami pun memutuskan untuk menambah buku dan media pembelajaran untuk  Manusela dan Maraina. Segera kami meluncur ke pasar dan membeli beberapa alat tulis dan buku.

Hari ketiga. 14 Januari 2012. Pukul 7.30 WIT kami pun bersiap dan segera meluncur ke pelabuhan Tulehu dengan diantar sebuah bus dari kodam Pattimura. Bersama kami, ada 2 anggota kodam yang diturunkan untuk ikut kegiatan kami, Pak Dullah dan Pak Leirisa, dan 3 anggota kodam pattimura juga yang mengantar kami hingga pelabuhan. Sesampainya di pelabuhan, barang-barang pun kami turunkan dan segera kami masukkkan ke kapal cepat cantika Terpedo. Setelah selesai sarapan, kami segera berpamitan dengan 3 anggota kodam yang mengantar kami dan segera masuk ke kapal cepat. Suguhan lagu-lagu Maluku yang di nyanyikan oleh 1 keluarga berkewarganegaraan Belanda menghibur kami semua yang ada di kapal cepat itu. Tak terasa, 1,5 jam sudah kami berada di kapal. Sampai lah kami di pelabuhan Amahay. Setelah berhasil merapat, kami pun segera beranjak keluar. Sedangkan barang-barang yang kami bawa kami percayakan ke kuli panggul pelabuhan.

Diluar, Dandim Masohi dan beberapa anggotanya sudah menunggu kedatangan kami. Segera kami memasukkan barang-barang ke dalam mobil militer. Tak lama, kami segera meluncur ke pelabuhan Tehoru. Sebelumnya, kami berhenti di Masohi untuk melengkapi beberapa belanjaan yang masih kurang. Sekitar pukul 13.00 WIT kami selesai berbelanja dan kembali meluncur ke pelabuhan terakhir, Tehoru. Sekitar 3 jam kami habiskan di atas roda mobil yang hijau army itu. Sampai lah kami di Pelabuhan Tehoru. Pelabuhan terakhir sebelum kami menyebrang ke Desa Mosso. Disana, kami pun bertemu dengan Danramil Tehoru. Beliau pun menyambut kami dengan tak kalah hangatnya.

Karena angin sangat kencang dan gelombang lumayan besar, Danramil pun tidak mengijin kan kami untuk menyebrang dengan ketingting (perahu kecil). Beliau pun menyarankan untuk menggunakan kapal Speed. Dan benar saja, tak berapa lama kamii menuggu, sudah ada kapal speed yang bersandar di bibir pantai Tehoru dan siap mengantarkan kami. Kami pun segera memindahkan barang-barang kami dari mobil TNI ke kapal speed di bantu anak-anak Tehoru yang sedang bermain bola. Keluarga koramil Tehoru dan beberapa anak-anak melepas kami sore itu. Sungguh, kami sangat beruntung! Banyak sekali tangan-tangan yang menyambut kedatangan kami saat itu.

Di kapal pun saya segera naik ke atap kapal yang berwarna biru putih tersebut. Menikmati angin dan gelombang laut yang lumayan besar. Beberapa kali mesin kapal mati. Hidup lagi. Mati lagi. Hingga akhirnya sebanyak 15 kali mesin kapal mati ditengah laut. Tapi berkat nahkoda kami yang cekatan, kami pun bisa bersandar di bibir pantai Mosso setelah 1,5 jam mengarungi lautan di bawah payung mendung.

Di bibir pantai, warga desa Mosso sudah menyambut kami. Mereka pun membantu kami menurunkan barang-barang dari atas kapal ke daratan dan segera membawanya ke rumah pak Dullah yang hanya berjarak sekitar 50 meter dari bibir laut. Bapa Raja yang juga ayah dari pak Dullah menyambut kedatangan kami. Beliau sempat bilang sama saya,

“banyak anak perempuan yang naik ke Binaiya, tapi yang datang untuk kedua kalinya sangat jarang. Dan rosa ternyata datang lagi” saya pun hanya tersenyum.

Untuk saya dan Dharma, warga Mosso memang sudah seperti keluarga kami sendiri. Meskipun kami baru pertama datang tapi mereka sangat baik dan ngangenin. dan sore itu mereka menyambut kedatangan kami dengan pelukan.

Malamnya, kami packing untuk persiapan trekking esok hari. Semua buku yang ada di kardus kami buka dan pindahkan ke dalam carrier. Dari 10 kardus buku, akhirnya menjadi 7 carrier. Sedangkan logistik dan camp equipment menjadi 2 carrier. Dan beberapa lagi masuk ke day pack kami.

Sedari awal semua lancar. Tapi yang namanya jalan, ga selamanya mulus. Masalah pun datang. Orang-orang manusela yang kami perkirakan turun dan akan membawa buku-buku tersebut bersama kami pun ternyata tidak ada yang turun. Akhirnya, pak Dullah pun menawarkan kepada kami untuk memakai porter Mosso. Negosiasi jumlah porter pun di mulai. Pak Dullah mengajukan 9 porter termasuk dia. Sedangkan saya hanya meng-ACC 8 saja dengan pertimbangan keuangan. blaaaa blaaa blaaaa….Setelah berdiskusi dengan Dharma, menghitung keuangan dan dirasa mencukupi, saya pun akhirnya meng-ACC 9 porter. Jumlah logistik pun kami tambah. Sekitar 35 kg beras dan sejumlah bahan pokok lainnya kami bawa untuk persediaan makan kami selama 8 hari. Memang banyak sekali, tapi tidak ada pilihan lain. medan menuju Manusela tak bisa di capai dengan transportasi. satu2 nya cara adalah dengan jalan kaki. dan itu membutuhkan waktu 4 hari perjalanan.

Hari ke empat, 15 Januari 2012. Pukul 08.15 WIT. Kami melepas desa Mosso yang menjadi titik Nol pendakian gunung Binaiya ini dengan iringan doa dari warga Mosso. sebelumnya, pemuka agama setempat mengajak kami untuk berdoa bersama. Sebanyak 13 orang meninggalkan Mosso. Saya, Dharma, 2 Anggota Kodam Pattimura, dan 9 porter Mosso. Perjalanan di mulai. Bismillah…saya yakin, Tuhan bersama orang-orang pemberani ini.

Mosso melepas perjalanan tim 1 Buku

Cuaca cerah, langkah kami pun terus mengayun dan sesekali berhenti untuk mengambil nafas. Selepas ladang desa Mosso, kami pun mulai memasuki kawasan hutan Taman Nasional Manusela yang sangat kaya akan flora dan fauna itu. Sekitar 7 jam kami berjalan, sampai lah kami di dusun pertama, Dusun Sinahari. Dusun yang hanya terdapat 1 rumah yang di huni 4 Kepala Keluarga itu menjadi tempat singgah kami di hari pertama. Desa ini adalah desa adat yang masih menganut animisme. Kami pun segera melepas lelah sambil bertegur sapa dengan warga dusun adat ini. mereka sangat ramah. Waktu kedatangan saya dan Dharma pertama kali, kami tidak bersua. Mereka sedang ke Masohi untuk membeli kebutuhan pokok. Dan syukurlah, hari itu kami bisa bertemu dan menginap di rumah adat yang semua bagiannya terbuat dari pohon sagu. Menjelang sore, teman-teman bebersih diri di sebuah pancuran yang berada di depan rumah. PR buat saya! Tidak bisa segera mandi karena pancuran tersebut benar-benar di muka rumah dan terbuka. tanpa ada 1 pun penutup. Akhirnya saya pun menahan keinginan saya untuk mandi hingga malam tiba. Di dusun ini tidak ada listrik. Mereka mengandalkan lampu minyak sebagai penerangan. Dan saya pun mandi di antara gelap malam dan cemas takut kalau-kalau ada yang mengintip. Heeheee…

Malam datang dan kami pun beristirahat. Beberapa dari kami menghabiskan malam sambil belajar bahasa tanah, bahasa daerah dusun ini dipandu bapa raja.

Hari ke lima, atau hari kedua perjalanan kami menuju Manusela dan Maraina. Kami memulai perjalanan saat jarum jam menunjukkan pukul 09.00 WIT. Selesai berdoa kami pun mengayun langkah lagi menyusuri hutan tropis manusela ini. medan mulai menanjak. Peluh pun mulai membasahi badan kami. Muka asam mulai terlihat di wajah para porter. Hingga akhirnya setelah 8 jam berjalan, kami pun memasuki Liang Dua atau Liang Silahata pada pukul 16.30 WIT. Oiya, jalur menuju manusela ini memang lumayan ekstrim. Itu kenapa tidak disarankan untuk melakukan perjalanan saat malam hari.

Kami pun bermalam di liang dua. sebuah batu besar yang di bagian bawahnya terdapat cekungan. Badan yang lelah, malam yang dingin, menggoda kami untuk menghangatkannya dengan cerita dan guyonan dari para porter dan tim 1 buku. Hingga akhirnya pak Yanto mengingatkan kami untuk segera tidur karena malam sudah larut. Saat nya istirahat. Tapi, tak ada satupun yang menghiraukan perkataan pak Yanto. Kami terus larut diantara cerita dan lelucon. Sesekali kami tertawa terbahak-bahak karena lawakan dari para porter. Dan akhirnya kami diam saat alam menggingatkan kami untuk segera beristirahat. Kejadiannya saat tengah malam, saat kami sedang tenggelam diantara tawa, Bang Buce yang tidur di ujung merasakan ada butiran pasir dan kerikil dalam jumlah lumayan yang jatuh dari atas. Spontan Bang Buce langsung bangun. Dan bersamaan dengan bangun nya Bang Buce, sebuah batu berukuran kepala orang dewasa jatuh persis di atas matras dan tepatnya di posisi kepala. Entah apa jadinya jika Bang Buce tidak bangun saat ada pasir berguguran dari atas. Kami pun mulai panik. Segera membetulkan posisi tidur dan cemas jika ada batu ke dua ketiga atau bahkan ke empat menimpa kami. Alam berbicara, dan kami pun mengamini. Kami segera tidur. Melepas lelah di pelukan hutan tropis Manusela.

medan menanjak Bang Ipar dengan beban abadinya Bang Teko menyebrang sungai seki walala Bang Latif menebas tanjakan curam tebas lumpur

hari ke enam. 17 Januari 2012 atau hari ke tiga perjalanan tim 1 Buku untuk Indonesia menyusuri hutan Taman Nasional Manusela yang terkenal dengan flora anggrek Manusela dan fauna nya burung nuri. Pukul 09.00 WIT kami meninggalkan liang dua. Medan mulai bervariasi. Tanjakan semakin curam saja. Jalan hanya setapak dan tipis dengan jurang. Hari ketiga itu, kami sudah memasuki jalur air. Harus menyebrang sungai dan menyusuri sungai seki walala. Tapi meski tanjakan semakin curam, harus susur sungai, semangat para kami tak goyah. Justru semakin menggebu dan ingin segera sampai manusela. Ada yang lucu ketika ternyata, para porter tidak hanya memposisikan dirinya sebagai porter yang dibayar untuk membawa buku-buku kami. Tapi tak di sangka, mereka mempunyai tanggung jawab lebih.

Saya salut sama Bu Rosa dan Pak Dhar yang jauh-jauh dari jawa membawa buku untuk anak cucu kami di Manusela. Ini kali pertama ada bantuan semacam ini untuk mereka. Itu membuat kami semakin bersemangat membawa buku-buku ini sampai ke Manusela dan Maraina. Kalian berdua memotivasi kami” ujar Pak Yanto dalam logat Ambon yang sangat kental.

Saya pun tersenyum mendengar ucapan beliau. Tak menyangka bahwa mereka pun akan mempunyai nilai lebih dari perjalanan ini. padahal, sebelum pak Yanto bilang begitu dengan saya, saya sempat secara tidak langsung tersemangati oleh mereka. beban yang berat atau beban abadi, begitu kami menyebut beban buku yang tak berkurang dari hari pertama hingga hari terakhir,tak menyurutkan langkah dan semangat mereka.

Malam ketiga, kami bermalam di walang. Sebuah sheter yang acap kali di jadikan tempat istirahat untuk warga manusela saat perjalanan turun ke mosso atau hatumete.

hari ke tujuh. Hari ke empat kami di hutan. Target kami hari ini sudah bisa masuk ke Manusela. Tak sabar kami ingin segera merasakan hangatnya desa kecil di kaki gunung Huale dan Morokele itu. Setelah berhasil sampai puncak Huale atau puncak Nasalala dan menuruni gunung itu, kami pun di sambut dengan hujan. Guyuran hujan membuat jalan yang kami lalui menjadi becek. Lumpur dan air hujan memberatkan langkah kami. Tapi lagi lagi, tak ada kata menyerah di antara kami. Meski lelah mengelanyut di pundak dan kaki kami, hujan terus mengguyur, lumpur juga terus saja mengawal langkah kami hingga memasuki desa manusela, semangat kami terus on fire!!! Hingga sampai lah kami di desa Manusela tepat pada pukul 16.43 WIT. Saya tersenyum puas ketika mulai memasuki desa kecil yang selalu membuat saya kangen ini.

Langkah terus mengayun. Sepatu, betis dan celana pendek saya sudah berbalut lumpur. Dan….

“kakak rosaaaaa…kakak dharmaaaa…” panggil sejumlah anak dari balik jendela rumah.

Waaaaa..ternyata mereka masih ingat kami. Kami pun say hello dengan mereka. dii susul kemudian panggilan lagi dari sisi kanan jalan

“selamat datang kakak rosaa…” sapa anak-anak manusela lengkap dengan senyuman manis mereka

Jiaaaah… rasa lelah yang menggelayut manja setelah  4 hari berjalan terbalas sudah dengan sapaan anak-anak Manusela sore itu.

Saya dan teman-teman segera mempercepat langkah menuju rumah bapa raja yang berada di sebrang SD YPPK Manusela.

“akhirnya saya datang lagi…” batin saya

Di sambut oleh bapa dan mama raja dan mama yuli kami memasuki pelataran rumah adat itu. Senyum dan sapa mereka juga tak kalah hangat nya dengan anak-anak manusela. Mereka sehat. Masih sama dengan saat pertama kali saya datang.

Selesai bebersih diri, saya menghangatkan diri di depan tungku ditemani mama yuli yang sedang menggoreng pisang. Kami bercerita ngalor-ngidul. Dan rupanya mama Yuli mengira kami akan naik ke gunung Binaiya lagi. Beliau tidak tau kalau carrier-carrier yang kami bawa berisi buku untuk SD tempat beliau mengabdi.

“jadi rosa dan Dharma tidak naik Binaiya. Kalian bawa buku untuk kami???” begitu tanyanya seakan tidak percaya bahwa kedatangan kami kedua ini untuk menepati janji membawa buku.

“ada 1000 buku yang kalian bawa???” lagi-lagi beliau tercengang ketika saya menyebut jumlah buku yang kami bawa.

mama, rosa dan dharma ini bawa saribu buku untuk katong!sekitar 1000 buku dorang bawa ” begitu beliau bilang kepada mama raja dengan bahasa daerahnya.

Saya pun merinding saat melihat ekspresinya yang tak percaya.

“bagus…bagusss…doa katong samua terjawab sudah” ucapnya puas. 2 hari sebelum kedatangan kami, mama Yuli bermimpi ada seoarang wanita berjubah putih mendekatinya dan membawa bantuan.

Malam semakin larut dan saya pun ingat bahwa baterai kamera saya dan Dharma habis. Di desa ini memang tak ada listrik, tapi di rumah bapa pendeta ada mesin jenset yang akan membantu kami meng-charge kamera kami. Tapi teori berubah ketika di lapangan, bapa pendeta yang kami andalkan akan bisa kami tumpangi men-charge baterai kamera ternyata sudah tidak tinggal di manusela lagi. Sedangkan bapa raja tidak punya bahan bakar untuk menyalakan jensetnya. Tuhaaaaaaaannnnn…saya mulai lemas!!! saya tidak bisa membayangkan bahwa saya akan pulang tanpa dokumentasi di manusela dan maraina satu pun. Bahkan, baterai kamera saya yang satunya, yang saya irit-irit dan saya siapkan untuk dokumentasi di atas pun nge-drop. Oh noooooooo…… saya semakin lemas ketika bapa raja datang dari rumah sekertaris desa dan mengatakan bahwa tidak ada solar sedikitpun. Mampusssss!!! Rasanya pengen nangis!!!

“untuk apa saya jauh-jauh datang kesini kalau tidak bisa membawa pulang 1 pun foto untuk sahabat-sahabat 1 Buku???” batin saya diantara tangis. Ya, saya sempat menangis malam itu. Membayangkan betapa kecewanya teman-teman yang sudah mempercayakan saya dan Dharma. aaaaaaa…. Rasanya ingin turun lagi, beli solar biar bisa charge kamera! Tapi itu tidak mungkin! Kami baru saja datang dan membutuhkan waktu 2 hari untuk turun lagi ke mosso. Tak ada warung juga di desa ini. tak ada sinyal untuk telfon ke bawah. Gusti Allah….bantu saaayaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!!!!!!!>.

“tenang aja sa, pasti ada jalan keluarnya” begitu ucap Dharma mencoba menenangkan saya. Tapi toh itu tak juga mempan menenangkan saya malam itu.

Doa…doa…doaaaa…semoga ada jalan keluar. hanya itu yang bisa saya lakukan malam itu. Tak tau lagi harus berbuat apa. hingga akhirnya saya merencanakan untuk expand sampai 4 hari di manusela dan mengeluarkan ektra money untuk membayar orang manusela turun ke mosso untuk membeli solar.

Hari ke delapan.

Kabar baik datang hari itu. Tuhan mendengar doa saya semalam. Bapa raja Maraina baru saja datang dari kota. yang artinya beliau pasti membeli solar. Kami pun segera berkemas untuk pergi ke maraina. Dharma, pak dullah, dan beberapa teman porter segera berangkat ke maraina. Sedangkan saya, 2 tentara dan beberapa porter sisanya menyusul 1 jam setelah membongkar buku-buku dari carrier agak tidak lembab.

Tuhan memang baik! Ada solar di Maraina. Baterai kamera kamipun sudah terisi. Syukur alhamdulilah…ini semacam mukzizat untuk kami!

Siangnya, tepat pukul 11.00 WIT kami membawa buku-buku ke SD Negeri Maraina. Siswa-siswa sedang belajar saat itu. Tak ada satupun yang tau kalau kedatangan kami membawa buku. Satu persatu melirik kearah kami saat kami memasuki pelataran sekolah. gedung sekolah ini terbuat dari dinding kayu yang tak ber daun pintu dan ber daun jendela. Jadi dengan mudah mereka melihat kedatangan kami. Setelah menemui kepala sekolah yang menjadi single fighter  di sekolah itu, kami segera mengadakan prosesi serah terima buku di lapangan sekolah. Anak-anak berlarian keluar dari kelas-kelasnya ketika guru mereka satu-satunya ini meminta mereka berkumpul di lapangan. Ada 5 gedung kelas untuk 6 kelas. Kelas 1 dan 2 di gabung jadi satu dengan alasan tak ada lagi gedung untuk mereka.

Penasaran. Itu yang saya tangkap dari wajah mereka.

Dan kami pun membuat barisan dan menyanyikan lagu indonesia raya. merinding. Terharu. Itu yang saya rasakan. Akhirnya jerih payah tim 1 buku untuk indonesia terbayar sudah.

Prosesi serah terima kami langsungkan. Wajah anak-anak sumringah. Semua tampak senang melihat buku dan peralatan sekolah yang kami bawa. Selesai serah terima simbolis dari tim 1 buku ke murid dan guru SD Negeri Maraina, murid kelas 1 dan 2 pun pulang. Sedangkan kelas 3-6 kembali ke kelas mereka masing-masing. Kami segera masuk ke kantor guru dan merapikan buku-buku.

serah terima buku dan peralatan sekolah di SD Negeri Maraina merapikan buku

Spontanitas, saya, 2 tentara, dan para porterpun masuk ke masing-masing kelas dan membantu siswa-siswa belajar. Sedangkan Dharma keluar masuk kelas untuk mendokumentasikan kegiatan kami.

Kejutan lagi. Saya tak menyangka ternyata para porter dan tentara pun juga bersemangat untuk ikut mengajar. Pak Leirisa yang menjadi guru matematika untuk kelas 3, pak Harun dan Bang Teko yang juga menjadi guru matematika di kelas 4, saya sendiri bercerita tentang tokoh dunia di kelas 5, dan pak Dullah tentara mengajar bahasa Indonesia di kelas 6. Semua terlihat serius mengajar. Meskipun tak ada pesiapan, tapi kami bisa improvisasi juga di kelas. Sedangkan di luar ada pak Yanto yang sedang sibuk mengecat papan tulis. Ah, kalian semua memang hebat! Pikir saya.

pak Harun “si guru matematika dadakan” pak Leirisa “si guru matematika dadakan” Bang Teko sedang memberikan soal kepada siswa kelas 4 Rosa bercerita tentang Barrack Obama di kelas 5

Bel berbunyi. Yang artinya waktunya mereka untuk pulang.

Kami pun menyudahi kegiatan kami di kelas dan segera menyelesaikan pengecatan papan-papan tulis dari kelas 3-6.

Selesaii sudah Maraina!!!Terimakasih Tuhaaaannn….\(^.^)/

 

Hari ke sembilan.

Kami melepas Maraina dan kembali kepelukan Manusela. Tepat pukul 9.30 WIT kami memulai kegiatan di manusela. Kali ini sedikit berbeda dengan di Maraina. Kami mengadakan upacara bendera sebelum prosesi serah terima. Dan seperti dugaan kita. membutuhkan waktu yang lama, sekitar 1 jam, untuk melatih mereka upacara bendera. Pak Leirisa dan Pak Dullah, melatih 3 siswa yang menjadi pengibar bendera. Cukup susah karena memang, maklum mereka memang tak pernah melakukan upacara bendera. Bahkan karena saking susahnya, sempat di ganti karena 2 siswa selalu salah terus.

pak Leirisa dan Pak Dullah melatih mengibarkan bendera

Upacara pun di mulai sekitar 1 jam setelah gladi pengibaran bendera. Di pimpin oleh bapa raja manusela, upacara bendera yang untuk pertama kalinya pun berjalan lancar. Merah putih berkibar dengan gagah beriring nyanyian Indonesia Raya dari siswa-siswa SD YPPK Manusela. Suasana haru kembali menyeruak! Mata saya berkaca-kaca saat melihat 3 siswa manusela dengan bangga mengibarkan bendera kebangsaan Negri ini. bulu kuduk mulai berdiri ketika mendengar nyanyian Indonesia Raya keluar dari tubuh-tubuh kecil yang tetap bangga menjadi anak bangsa meski harus belajar dalam keterbatasan. Dan mereka tak pernah mengeluh! Hebatttt!!!

merah putih berkibar dengan gagah Indonesia Raya kami serukan siang itu Indonesia, kami lah pendukung mu!

Selesai upacara kami segera masuk ke kelas 5. Kali ini mama guru sudah ada teman berjuang, Bapak Onni yang juga guru honorer. Diruang kelas 5 itu, buku-buku dan peralatan sekolah kami tumpuk di muka. Ratusan buku ada di depan mata siswa-siswa SD YPPK Manusela kini. Dengan bangga saya pasang banner 1 Buku untuk Indonesia di papan tulis kelas. Acara serah terima pun di mulai. Tawa sumringah dan tepuk tangan dari puluhan siswa, guru, warga manusela mengisi kelas saat saya memberikan secara simbolis peralatan sekolah untuk Bapak Onnie yang kemudian diteruskan kepada siswa. Semua terlihat senang mendapat bantuan buku dan peralatan sekolah dari tim 1 Buku untuk Indonesia.

serah terima buku dan peralatan sekolah di SD YPPK Manusela

Saya dan Dharma pun saling lirik dan tersenyum puas! Acara siang itu di lanjutkan dengan sambutan-sambutan dari Tim 1 Buku, Bapa Raja, Tentara, dan Guru SD YPPK Manusela. Saya kembali merinding ketika mendengar sepenggal sambutan dari Bapak Onnie mewakili guru di SD YPPK Manusela,

“….puji Tuhan kiranya Tuhan bisa melihat pengorbanan bapak ibu, sehingga berbagai buku berbagai ilmu boleh sampai di tempat kami…kami sangat terkesan…harapan kami tidak berhenti hanya sampai di sini. Jika ada kesempatan, pada saat2 tertentu sodara mahasiswa dan bapak aparat keamanan bisa mengunjungi kami yang ada di pelosok ini, daerah terisolasi dimana kami tidak bisa mendengar bunyi kendaraan, kami tidak bisa melihat pelangi, teristimewa kemajuan-kemajuan yang ada di kecamatan atau daerah-daerah pesisir. Tapi pendidikan di tempat ini tetap berkembang. Karena kami berpikir generasi muda di negri ini menjadi generasi bangsa yang unggul….”

 

Tuhaaaannn… rasa haru memenuhi urat nadiku saat itu. Tak bisa membayangkan ketika saya sendiri yang harus berada di posisi bapak Onnie atau Mama Yuli.

Acara ditutup dengan doa yang di pimpin oleh bapak sekertaris desa. semua khusuk berterimakasih atas berkat yang mereka terima dari sang pemilik semesta ini.

berdoa Tuhan dengar seru kami!

Kami pun segera memasang alat-alat peraga dan merapikan buku-buku. Sedangkan 2 guru hebat itu membagikan peralatan sekolah sama rata. Masing-masing anak mendapat 2 buku tulis, pena, pensil, rautan, dan karet penghapus. Terlihat tawa senang di wajah anak-anak saat menerima “jatah” mereka. begitu menerima saya lihat salah satu anak kemudian berlarian senang, satunya membuka dan mecoba pena, satunya lagi mendekap erat alat-alat sekolah yang mereka terima. Di dalam kelas 4 terlihat siswa-siswa berebut melihat poster tumbuhan monokotil dikotil yag sudah kami pasang di dinding kayu kelasnya, di kelas 5 terlihat siswa-siswa sibuk membaca buku-buku cerita yang kami bawa, di kelas 6 siswa memasang peta dan poster media pengjaran. Aaahhhh…tak ada yang lebih indah saat itu kecuali menjadi saksi hidup kebahagiaan mereka.

Pak Dullah mengecat papan tulis merapikan buku di perpus SD YPPK Manusela memasang poster di kelas 6 membaca dan membaca kami akan baca semua sampai kami pintar tenggelam dalam buku bacaan baru semua sibuk membacasemua tertarik membaca buku-buku pengetahuan yang kami bawasemua berebut untuk melihat poster tanaman dikotil dan monokotil aku lah sang juaraaaaaaaaa!!!!

“saya senang sekali kakak…” ucap salah satu siswa yang saya lupa namanya.

“ya, kami pun juga senang bisa mewujudkan salah satu mimpi kalian untuk mempunyai buku…”

Kegiatan siang itu di tutup dengan pengecatan papan tulis kelas 1, 2 dan 5.

Syukur alhamdulilah semua berjalan lancar. Manusela dan Maraina selesai sudah. Rasa puas menjadi milik saya, Dharma, tentara dan para porter hari itu. Semua terkesan. Bahkan mama yuli dan bapa raja sempat bilang ke pada kami kalau nanti kita datang lagi mereka akan mengadakan upacara adat. Padahal menurut Pak Dullah, upacara adat hanya di lakukan saat tahun baru dan pelanttikan raja. Woooww….

Hari ke sepuluh.

Paginya, kami pun berpamitan dengan keluarga bapa raja. Acara berpamitan menjadi hal yang sangat mengharukan pagi itu. Apalagi saat saya dan mama yuli bersalaman dan berpelukan. Tampak wajah murung. Tak juga mata beliau melihat saya. Mata nya sudah berkaca-kaca.

“baik-baik di jalan ya rosa….” Begitu beliau pesan. Tak banyak yang bisa beliau ucapkan. Begitu juga saya.

“mama yuli harus tetap semangat…demi adek-adek manusela” begitu jawab saya kemudian saling berpelukan.saling menguatkan.

Selesai berpamitan, kami segera beranjak dari pelataran rumah bapa raja. Langkah kami terasa lebih ringan. Pagi itu masih terlalu pagi. Belum tampak 1 pun siswa SD YPPK Manusela ada di sekolah.

Beberapa langkah saya berjalan, terdengar suara anak kecil memanggil saya,,

“kakak rosaaaaaaaaaaa…” rupanya Yuyun, anak mama Yuli yang berteriak sambil melambaikan tangan ke arah saya dan teman-teman. Kami pun membalas lambaian tangannya dan tersenyum.

Kami melanjutkan langkah…

“ selamat jalan kakak rosa, kakak dharma…bajalan baik-baik” ucap seorang anak yang berdiri di pintu rumahnya melepas kepergian kami.

Perjalanan belum berakhir. hari itu kami terbagi menjadi 3 kloter. kloter pertama adalah para porter yang sudah sampai dulu di desa Mosso. sedangkan kloter kedua adalah 2 tentara, pak Yanto, dan Pak Harun. sedangkan kloter ketiga adalah saya, Dharma dan Pak Dullah. saya, Dharma dan Pak Dullah akhrnya bermalam di Walang karena terjebak banjir. hujan yang sangat deras membuat sungai seki walala muntah. sedangkan kloter kedua sudah sampai di liang dua. karena kurangnya koordinasi saat turun, kloter kedua tidak membawa panci, alat makan, dan jrigen untuk mengambil air. alhasil mereka tak makan semalam. sedangkan kami, membawa kompor, tapi tak membawa spirtus. bahan makanan pun hanya 6 bungkus mie. tanpa parang. alhasil kami pun mengandalkan kayu kecil-kecil untuk masak. tapi Tuhan masih bersama orang-orang pemberani. kami tak membawa parang. dan ternyata ada suami mama Yuli yang naik ke manusela dan bermalam di walang. beliau akhirnya mengambil parangnya dan mencari kayu untuk membuat api. terimakasih Tuhan….

Lucunya, ternyata pak Dullah membuat gosip bahwa saya adalah anak jendral. dan para porter percaya. hahaha…hal itu membuat pak Yanto dan pak Harun cemas. Pak Yanto pun kembali naik ke sungai membawa rotan untuk membantu kami menyebrang. padahal kami tidak turun…sedangkan pak Harun tak juga bisa tidur karena kepikiran kami. Malah, Bang Teko dan Pak Maman kena seprot dari keluarga mereka karena turun duluan dan ninggalin kami….hahaha…saat saya mendengar ceritanya saya hanya bisa tertawa terpingkal-pingkal.

hari itu kami sudah memasuki desa Mosso. kembali masalah muncul… uang yang kami bawa tak cukup untuk membayar porter karena target porter bisa sampai ke manusela 3 hari akhirnya expand sehari. semua itu karena beban buku yang saya akui sangat berat dan medan yang cukup ekstrim. saya bingung, karena di situ tidak ada ATM. tapi setelah kami hitung-hitung kembali. mengumpulkan semua uang yang tercecer, kami bisa melunasi semua biaya porter yang lumayan besar itu. alhamdulilaaah….

harii ke sebelas.

hari kesebelas kami melepas Mosso di antar dengan lambaian dari warga Mosso. lagi-lagi kami berjumpa dengan orang baik. saat menunggu jemputan dari dandim, kami ditawari kelapa muda oleh warga Tehoru. waaaa…rejeki jangan di tolak katanya. kami pun menghabiskan beberapa kelapa muda yang di ambil dari pohonya langsung.

hari itu kami bermalam di Masohi karena ketinggalan kapal cepat. sebuah penginapan gratis sudah di siapkan untuk kami.

hari ke dua belas.

pagi-pagi kami meninggalkan penginapan dan segera meluncur ke pelabuhan amahay. gelombang hari itu lumayan besar. lumayan membuat kami pusing didalam kapal. sempat ngeri juga karena beberapa hari sebelumnya kami mendengar ada berita kapal tenggelam di daerah itu. tapi Tuhan masih bersama kami…kami pun sampai di pelabuahn Tulehu dengan selamat. dan menuju ke mess kodam dengan di jemput bus dari kodam.

hari ke tiga belas.

hari itu kami berencana untuk pamitan ke wagub, pangdam dan diknas. tapi ternyata semua tidak bisa kami temui karena sedang diluar kota. kami pun berpamitan lewat telfon. well, acara pamitan beres sudah!

yang namanya orang pergi pasti di mintai oleh-oleh. tapi sekali lagi, Tuhan baik sekali. saya dan Dharma yang memang sedari awal tak kepikiran untuk membeli oleh-oleh karena uang minim tapi ternyata Pangdam sudah menyiapkan 2 box oleh-oleh khas Maluku untuk kami bawa pulang…Terimakasih terimakasih….masih saja ada kejutan di ujung perjalanan kami.

hari ke empat belas.

Pagi-pagi kami berangkat ke bandara. hari ini adalah hari terakhir perjalanan kami, tim 1 Buku untuk Indonesia. kami pun berangkat di lepas oleh Pak Dullah dan Bang budi…Ambon…danke!!!!

Kami pun pulang dengan perasaan puas! sepanjang perjalanan, bayangan  2 bulan yang lalu menari-nari di pikiran kami.  2 bulan yang lalu,saat pertama kali kami membuat 1 Buku untuk Indonesia, kami tak punya apa-apa. Buku, uang, link, tak satupun kami punya. Masih ingat ketika pertama kali kami mendapat kiriman buku dari Padang. Yang entah siapa itu karena diatara kami tak ada yang mengenal nama itu. kami sangat senang sekali saat itu. Teringat ketika kamar saya dari hari ke hari mulai dipenuhi kiriman buku dari sahabat  1 buku. teringat ketika harus berangkat ke ibu kota demi mendapat tebengan herkules dari AU. Teringat ketika menggarap semua persiapan mulai dari itinerary, rincian pengeluaran, camp equipment, dan segala kebutuhan dalam hitungan hari saja. Lembur bersama tim 1 Buku. Teringat ketika beberapa teman bilang saya gila! bikin first project langsung ke Maluku padahal kami tak punya apa-apa. Rom, Mas Dan…kalian benar!ini memang gila, tapi kalau kami tidak gila mungkin tidak akan ada 1 Buku dan tidak akan mengirim buku ke manusela…hehe. Teringat juga ketika beberapa menit sebelum keberangkatan ATM saya keblokir dan hasilnya tidak bisa mengambil uang 1 buku dan akhirnya saya berangkat dengan uang seadanya dan sangat mepet.

Tapi seperti yang di bilang banyak orang, NIAT BAIK AKAN SELALU MENDAPAT JALAN. Dan benar saja, kami selalu mendapat jalan keluar ketika kami mulai buntu. Saat uang kami mepet, datang sejumlah orang yang memberikan donasi ke kami, saat kami butuh bantuan transportasi kami di kenalkan dengan pangdam pattimura, saat kami benar-benar stuck kehabisan baterai kamera bapa raja maraina pulang dari kota membawa solar. Oooooooo….Lord is the best planner!

Tuhan…terimakasih. Berkatmu, Misi 1 Buku untuk Indonesia mengirim buku ke 2 SD di bawah kaki gunung Binaiya ini selesai sudah. Terimakasih untuk Bapak Syarif Assegaf selaku Wakil Gubernur Provinsi Maluku, Mayor Jendral TNI Suharsono, Sip selaku Panglima Kodam XVI Pattimura Ambon, Abdul Kadir selaku kepala bagian pendidikan sekolah dasar Provinsi Maluku Tengah, Bapak Noer Muis, mantan pangdam XVI Pattimura yang sudah membuka link kami selama di Ambon, Petualang ACI 2011 ciuuum ciuum ciuuummm, Papa Brama untuk tumpangan buku-buku sampai ke Ambon, semua porter Mosso yang sangat tangguh (pak Dullah, Pak Yanto, Pak Erun, Bang Ipar, Bang Buce, Bang Teko, Pak Maman, Bang latif, Bang Gerat), semua kawan-kawan di Ambon yang sangat-sangat baik hati (Iphank, Ulhaq, Berry, bang budi kanal, kakak Ellysa, Bayu kanal, Daeng Kana….DANKEEEEEEE), tim  1 Buku untuk Indonesia (Chendy, Febby, Anjar, Dharma, Brama) kalian hebat tauuuukk…..peluk ciummm….

terakhir ribuan terimakasih untuk semua sahabat 1 Buku untuk Indonesia yang sudah mendukung dan mengirim doa untuk kami sehingga program ini bisa berjalan dan selesai dengan sukses. terimakasiiiihhhhh, tanpa kalian kami bukan apa-apa….:*

Manusela, Maraina, tak lupa kami berterimakasih untuk semua pelajaran yang kalian berikan kepada kami untuk berbuat sesuatu untuk negeri kita ini…untuk terus berjuang meski dalam keterbatasan.

Saya teringat pesan dari Bapak Noer Muis, mantan pangdam XVI Pattimura, untuk Tim 1 Buku untuk Indonesia,

“ selamat bertugas, apapun yang kita sumbangkan untuk negara dan bangsa Indonesia, akan tidak dapat dinilai dengan materi, sungguh suatu pengabdian yang amat mulia…”

terimakasih sahabat 1 Buku untuk Indonesia

1 Buku untuk Indonesia, terimakasihhhh..saya bangga padamu!!! (Rosa)

28/01/2012

23.00

Advertisement

Author: 1 buku untuk indonesia

1 Buku untuk Indonesia adalah wadah berbagi untuk para pemerhati pendidikan terutama di daerah-daerah yang masih tertinggal dan terpencil. 1Buku untuk Indonesia fokus pada pengumpulan buku (baik baru maupun bekas) dan mendistribusikannya ke perpustakaan/daerah-daerah yang masih membutuhkan.

One thought on “Sepenggal Cerita tentang Perjalanan “1 Buku untuk Indonesia” Menuju Manusela

  1. wow its amazing think and very inspired

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s